Hewan Menarik Yang Menjelajah Bumi Sebelum Manusia

Tanda-tanda kehidupan pertama yang tak terbantahkan dimulai hampir 3,4 miliar tahun yang lalu, dan sejak saat itu, kehidupan telah berevolusi secara drastis dalam bentuk dan faktor yang tidak seperti apa pun yang kita lihat di bumi saat ini. Dari kalajengking darat raksasa hingga buaya yang punah sepanjang bus sekolah, jelajahi hewan-hewan menarik yang berjalan (atau berenang) di bumi jauh sebelum manusia.

Pulmonoscorpius
Biasanya, sebagian besar spesies kalajengking modern lebih kecil dari ukuran tangan manusia rata-rata. Ini juga relatif tidak berbahaya, (kecuali untuk beberapa spesies, yang memiliki racun yang sangat beracun dan berpotensi mematikan).

Namun, jika Anda melakukan perjalanan kembali ke masa Zaman Karbon, sekitar 360 juta tahun yang lalu, Anda mungkin cukup beruntung untuk tersandung pada Pulmonoscorpius kirktonensis – kalajengking tanah raksasa yang hampir setengah sepanjang manusia dewasa. Mengukur lebih dari 2,5 kaki, ia mungkin membunuh mangsanya dengan menyergapnya dan kemudian berulang kali menikamnya dengan penyengatnya. Dan seperti saudara-saudaranya yang modern, Pulmonoscorpius mungkin berbisa. Palaeontolog juga memperkirakan bahwa penglihatannya relatif baik karena matanya yang besar dan tidak normal.

Bumi primitif memiliki kehidupan tanaman yang berlimpah. Gimnospermae pertama seperti sikas primitif, ekor kuda, dan lumut klab tumbuh subur di atmosfer lembab bumi primitif. Akibatnya, konsentrasi oksigen di atmosfer lebih tinggi dari perkiraan saat ini, yang pada gilirannya secara langsung mempengaruhi ukuran serangga prasejarah. Seperti Pulmonoscorpius, serangga prasejarah lainnya seperti Meganeura (capung purba) dan Arthropleura (kaki seribu purba) juga tumbuh menjadi ukuran raksasa karena konsentrasi oksigen yang lebih tinggi di atmosfer.

Hallucigenia
Pada tahun 1977, Simon Conway-Morris, seorang ahli Paleontologi Inggris menemukan fosil sangat jempol yang dikumpulkan dari Pegunungan Rocky Kanada. Awalnya, Morris berspekulasi fosil itu menjadi cacing annelid, mirip dengan lintah dan cacing tanah. Itu memiliki tujuh paku yang akan digunakan sebagai “kaki” dan tujuh tentakel yang melambai di punggungnya. Dia menamai makhluk itu Hallucigenia, karena penampilannya yang aneh, dan hampir seperti mimpi.

Model makhluk Conway-Morris sangat kontroversial, namun, itu berhasil menjadi relevan sampai tahun 1991. Pada saat itu, para peneliti Cina telah menemukan fosil serupa, bernama Microdictyon, yang memiliki sisik seperti pelat bukannya tujuh paku. yang Hallucigenia miliki. Para peneliti dapat menyimpulkan bahwa struktur seperti tentakel di belakang Hallucigenia sebenarnya adalah kaki. Jadi, selama lebih dari satu dekade, komunitas ilmiah memandang fosil Hallucigenia secara terbalik.

Bahkan hari ini, hampir 50 tahun setelah ditemukannya fosil ini, penemuan baru sedang dibuat. Baru-baru ini, para ilmuwan telah menemukan lokasi kepalanya setelah memeriksa fosilnya dalam mikroskop elektron. Hallucigenia memakai namanya dengan tepat – itu masih salah satu makhluk paling aneh yang ditemukan hingga saat ini.

Harimau Bergigi Saber
Saat ini, kucing besar seperti singa dan harimau adalah predator puncak di hampir semua rantai makanan darat yang dikenal. Tapi 10.000 tahun yang lalu, dataran Amerika Utara dan Selatan adalah rumah bagi Smilodon atau harimau bergigi saber. Populasi S. adalah spesies terbesar, dengan berat lebih dari 400 kg. Juga, mereka jauh lebih kekar daripada kebanyakan kucing besar lainnya yang masih ada seperti Bengal Tiger.

Salah satu ciri khas smilodon adalah taring yang sangat panjang, seperti belati. Giginya sangat panjang sehingga menonjol keluar dari mulutnya dengan margin yang signifikan. Bahkan memiliki gape yang sangat lebar untuk mengakomodasi taring-taring itu – membuka mulutnya hingga 120 derajat, yang akan menjadi pemandangan yang cukup mengesankan dan mengancam jika masih hidup hari ini.

Namun, gigi taringnya ramping, seperti pisau, dan agak rapuh. Jadi, itu lebih disesuaikan untuk gerakan presisi seperti mengiris, memotong dan menusuk. Selain itu, gape yang sangat lebar berarti bahwa hewan itu memiliki kekuatan gigitan yang lebih rendah, ini berarti bahwa kekuatan gigitannya tidak sebanding dengan ukuran tubuhnya. Akibatnya, tubuh hewan ini menjadi lebih kekar dan kuat untuk melumpuhkan mangsa.

Kucing besar ini mengkhususkan diri dalam menjatuhkan mamalia besar seperti bison yang punah, sloth tanah raksasa dan bahkan mamut remaja. Namun, mangsa mereka mulai mati dan digantikan oleh mangsa yang lebih kecil dan lebih gesit seperti nenek moyang rusa. Karena predator puncak ini tidak dapat beradaptasi dengan mangsa baru ini, populasi mulai menurun dan akhirnya punah.

Gigantopithecus
Manusia termasuk dalam keluarga Hominidae, (juga disebut sebagai kera besar) dan kita adalah satu-satunya anggota spesies ini yang masih hidup saat ini. Tetapi hampir sembilan juta tahun yang lalu, Asia adalah rumah bagi salah satu primata terbesar yang pernah hidup di bumi – Gigantopithecus blacki.

Kera besar raksasa ini menjulang setinggi lebih dari 10 kaki dan beratnya antara 550-600 kg, yang membuatnya hampir 3-4 kali lebih berat dari gorila modern. Namun, para ilmuwan berteori bahwa ini lebih dekat dengan orangutan modern setelah menganalisis morfologinya. Tetapi tidak banyak lagi yang diketahui tentang kera besar ini karena bukti fosil terbatas hanya pada beberapa gigi dan serpihan tulang rahang.

Ketika masih hidup, habitatnya terdiri dari mosaik sabana dan daerah berhutan. Analisis giginya menyiratkan bahwa ia hanya hidup dari makanan buah-buahan dan rebung, seperti gorila modern. Namun, habitatnya menyusut karena perubahan iklim dan tidak dapat menyesuaikan diri karena ukurannya yang besar dan pilihan makanan yang ketat. Gigantopithecus yang terakhir mati sekitar 100.000 tahun yang lalu.

Jelajahi lebih banyak topik menarik tentang BYJU. Dari organel sel dan centrosom hingga spesies yang terancam punah dan kepunahan massal, BYJU adalah sumber terbaik Anda untuk pendidikan dan pembelajaran. Jelajahi artikel mendalam dan video menarik tentang semua topik sains favorit Anda dengan mendaftar hari ini.

Jelajahi lebih banyak topik menarik tentang BYJU. Dari organel sel dan centrosom hingga spesies yang terancam punah dan kepunahan massal, gymnospermae.

Write a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *