Ulasan Buku : Feel the Fear and Do It Anyway

Selama bertahun-tahun saya telah membaca buku kecil Susan Jeffers beberapa kali dan merekomendasikannya kepada orang lain. Baru-baru ini saya sedang mengerjakan sebuah proyek dan ingin referensi buku itu sehingga putri saya mengirimi saya salinan “baca cepat”.

Saya terkejut betapa baiknya itu, semua esensi buku dalam format cepat dan mudah dibaca.

Buku ini pertama-tama membahas ketakutan dan berbagai jenis yang dapat kita tangani. Ketakutan terbesar “Saya tidak bisa mengatasinya” adalah dasar dari semua ketakutan utama kami. Mungkin Anda dibesarkan oleh kerabat yang peduli dan bermaksud baik yang selalu mengatakan kepada Anda untuk “berhati-hati” atau “Berhati-hatilah”, ini bisa tertanam dalam pemikiran, tindakan, dan kehidupan Anda.

Anda harus belajar apa pun yang terjadi dalam hidup Anda “Anda bisa mengatasinya”, dan kemudian tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Ketakutan tidak pernah benar-benar meninggalkan kita, bahkan aktor dan pembicara terkenal masih takut naik ke panggung, tetapi mereka telah mengakui perasaan sebagai kegembiraan dan energi untuk pekerjaan yang ada di tangan, dan menyambutnya dengan mengetahui bahwa mereka akan memberikan kinerja yang lebih baik.

Semakin sering Anda melakukan hal-hal yang ditakuti, ketakutan itu akan menjadi pelajaran, sampai Anda mencoba sesuatu yang baru dan harus menjadi terbiasa lagi. Namun dengan setiap tantangan baru Anda menjadi lebih kuat.

Apa yang penulis tunjukkan adalah bagaimana menggunakan perasaan takut untuk memperkaya hidup kita. Kita bisa belajar mengubah rasa sakit menjadi kekuatan. Anda juga dapat mempelajari tentang keputusan yang tidak ada ruginya dan mendapatkan kepercayaan diri karena itu hanya langkah sampai keputusan berikutnya. Susan menyarankan mengatakan ya untuk hidup dan mengalami banyak hal baru dan memperkaya hidup Anda.

Saya pertama kali membaca buku ketika saya bekerja dengan seorang gadis muda yang sedang mengalami masa sulit, itu sangat membantunya; itu 40 tahun yang lalu.

Jadi, ada hal-hal yang ingin Anda coba atau lakukan, impian yang hampir Anda lupakan. Ambil inspirasi dari Susan Jeffers dan cobalah. Bepergian ke tempat-tempat yang jauh yang selalu ingin Anda kunjungi. Buat teman baru, pilihan baru, jangan biarkan ketakutanmu menunda kamu. Belajar melukis atau menari atau bernyanyi; menumbuhkan kebun atau bahkan memulai bisnis Anda sendiri, mencari pekerjaan yang lebih memuaskan atau mengubah karier. Segalanya mungkin dengan pola pikir yang benar.

Pekerjaan seumur hidup adalah masa lalu. Ke mana rasa percaya diri baru Anda akan membawa Anda? Jadikan hidup Anda bersemangat dan setiap hari bersukacita karena hidup, belajarlah untuk mengatasi rintangan yang dibawa hidup seperti kesehatan yang buruk, atau kehilangan orang yang Anda sayangi, menjadi kuat kembali.

Anda BISA menanganinya!

Resensi Buku : 21 Irrefutable Laws of Leadership oleh John Maxwell

21 Hukum Kepemimpinan Tak Terbantahkan dari John Maxwell adalah salah satu favorit saya sepanjang masa dan dianggap sebagai salah satu buku kepemimpinan terbaik yang pernah ditulis. Singkatnya, buku terlaris ini mengemas pukulan. Penulis, seorang guru kepemimpinan dan pendeta, telah berdampak pada ribuan pemimpin di seluruh dunia. Pesannya bermanfaat bagi siapa saja yang memiliki pengaruh terhadap orang lain. Artikel ini membahas sembilan manfaat.

9 Manfaat

Dasar

Pertama dan terpenting, ke-21 undang-undang ini memberikan dasar yang kuat dalam dasar-dasar kepemimpinan. Hukum bukan twister lidah teknis. Maxwell merancang nama yang bisa Anda ucapkan dan ingat karena itu masuk akal.

Relevan

Kedua, buku itu relevan. Itu menarik bagi para pemimpin di berbagai pengaturan dan tingkat. Orang tua, CEO, penyelia baru, wakil presiden, manajer nirlaba, administrator sekolah, atau siapa pun dalam peran kepemimpinan akan mendapatkan kebijaksanaan yang tak ternilai.

Kisah Kepemimpinan

Ketiga, Maxwell menyajikan kisah-kisah kepemimpinan yang menarik untuk mengilustrasikan poin-poinnya. Mereka mencakup beberapa organisasi terkenal dan juga yang tidak. Selain itu, ia menggunakan kisah-kisah dari hidupnya. Maxwell mendapatkan pengalaman kepemimpinan sebagai seorang pendeta. Dia berbagi beberapa pengalaman awalnya bersama dengan pelajaran yang dipetik.

Aplikasi

Keempat, pembaca dapat menerapkan apa yang mereka pelajari. Setiap bab diakhiri dengan pertanyaan untuk refleksi diri.

Alat Evaluasi

Kelima, alat evaluasi terletak di akhir buku. Periksa keterampilan Anda dan temukan peluang untuk pertumbuhan.

Inspirasi

Keenam, dengan membaca buku ini Anda akan bercita-cita untuk menjadi pemimpin yang lebih baik atau membangun tingkat penghormatan baru bagi para pemimpin. Buku ini menginspirasi Anda untuk belajar lebih banyak tentang kepemimpinan. Maxwell memulai setiap bab dengan kutipan dan menyebar anekdot di seluruh.

Bisa diajar

Ketujuh, buku ini memberi para perancang instruksional materi untuk pelatihan kepemimpinan & pengembangan kurikulum. Pilihan untuk menyesuaikan informasi untuk audiens yang berbeda sangat banyak. Buat presentasi PowerPoint atau kursus online untuk penyelia baru. Lakukan diskusi meja bundar dengan para pemimpin senior. Ada banyak hal untuk dibicarakan.

Mengenai pelatihan dan ulasan kinerja, pertanyaan-pertanyaan di akhir bab dapat disesuaikan untuk pengembangan profesional. Sama pentingnya, gabungkan mereka ke dalam modul pelatihan yang sesuai sebagai pertanyaan diskusi. Terakhir, 21 Hukum Kepemimpinan yang Tidak Terbantahkan harus dibaca di kursus bisnis perguruan tinggi. Jika Anda mengajar kursus kepemimpinan tanpa buku ini, siswa Anda akan ketinggalan.

Referensi Praktis

Kedelapan, buku ini berfungsi sebagai alat referensi yang berguna. Ini seperti Alkitab kepemimpinan. Siapa pun yang serius ingin berhasil sebagai pemimpin harus mendapatkan salinan untuk perpustakaannya.

Mudah digunakan

Akhirnya, buku ini mudah digunakan. Setiap bab menyoroti salah satu undang-undang. Anda dapat membacanya dengan tidak benar. Selain itu, gaya penulisan John Maxwell mudah diikuti, dan itu menarik perhatian Anda.

1001 Film yang Harus Anda Tonton Sebelum Anda Mati oleh Steven Jay Schneider

Buku yang sedang diulas 1001 Film You Must See Before You Die diedit oleh Steven Jay Schneider memberi Anda rincian 1001 film terkenal yang dirilis antara tahun 1900 dan 2016.

Ini adalah karya yang rumit dan impian pecinta film.

Ini menceritakan seluruh sejarah sinema yang tersebar selama seratus tahun.

Memilih 1001 film dari ribuan film itu sendiri adalah karya penelitian dan ini dilakukan oleh penulis dengan cara yang fantastis.

Bagaimana film-film ini dipilih? Pertama, dari berbagai film terbaik, seratus film teratas, sepuluh film teratas mendaftar 1300 film. Setelah melalui daftar lagi dan lagi dipotong menjadi 1001 film.

Daftar film diberikan secara alfabet di awal buku.

Misalnya jika Anda memilih Tom Tykwer’s Run Lola Run, film tahun 1998, Anda akan mendapatkan semua detailnya.

Run Lola Run adalah eksperimen pembuatan film yang menarik dan tidak biasa yang memiliki humor, kegembiraan terengah-engah, dan energi yang luar biasa yang semuanya dikemas dalam film generasi MTV oleh talenta segar dari penulis-sutradara.

Film ini menunjukkan kisah Lola yang berdurasi dua puluh menit dalam tiga waktu yang berbeda, masing-masing sedikit berbeda dengan cara yang menghasilkan tiga hasil yang berbeda. Detail lengkap film inovatif yang indah diberikan dengan cara yang pas.

Seperti ini, Anda dapat membaca sekitar seribu satu film terbaik dan mulai menonton satu per satu sebelum kematian Anda.

Indeks Genre yang diberikan pada akhir buku mencakup 22 subjek yaitu Aksi, Petualangan, Animasi, Avant-Garde, Komedi, Kejahatan, Drama-drama, Dokumenter, Drama, Eksperimental, Keluarga, Fantasi, Horor, Musik, Misteri, Noir, Romance, Sci-fi, Short, Thriller, War, dan Western.

Indeks direktur memberi Anda rincian tentang 596 sutradara terkenal termasuk Cecil B. Demille, Alfred Hitchcock, Steven Spielberg dll.

Film-film perang seperti The Bridge on the River Kwai (1957), The Great Escape (1963), Gone with the Wind (1939) perlu disebutkan secara khusus di sini.

Namun kami tidak dapat menemukan film perang terkenal seperti The Guns of Navarone, Force Ten dari Navarone dll.

Film seperti The Italian Job juga tidak tercakup dalam daftar ini.

Mungkin jika kita harus memasukkan semua film judulnya akan menjadi 10001 Film yang harus kamu saksikan sebelum mati!

Film-film Fiksi Ilmiah juga diceritakan dengan rumit.

Buku itu dicetak dengan sangat rapi di kertas seni. Ratusan ilustrasi membuat pembaca sangat senang.

Kita dapat melihat dan memilih bintang favorit kita, Direktur dan kita dapat membuat daftar kita sendiri berdasarkan minat kita.

Lebih dari seratus tahun, bidang film di salah satu yang paling menghibur dan kita tidak bisa membayangkan dunia tanpa film sekarang.

Jadi kita harus mengucapkan selamat kepada Editor Umum Steven Jay Schneider untuk kerja kerasnya. Dia adalah seorang kritikus film, Cendekiawan, dan produser. Dia telah menulis banyak buku tentang seni sinematik.

Selamat menonton 1001 Film!

Santhanam Nagarajan telah menulis lebih dari tiga ribu lima ratus artikel dalam bahasa Tamil dan Inggris. Dia telah menerbitkan 52 buku sejauh ini. Artikel-artikelnya tentang Mantra, Tantra, Scince dan Hindu sedang dibaca oleh ribuan orang di seluruh dunia. Dia telah muncul di lebih dari 130 program TV.

Resensi Buku dari Robin Lamont’s The Experiment

Robin Lamont’s The Experiment, tambahan ketiga untuk seri Kinship-nya yang diterima dengan baik, melintasi medan kasar hak-hak binatang dalam sebuah kisah yang tidak hanya membawa pembaca ke dunia yang penuh dengan misteri berselubung tetapi juga mengungkapkan aspek-aspek mengerikan dari subjek yang tidak sering dikunjungi – perlindungan hewan.

Segera, dari awal narasi, ketegangan mulai terbentuk, saat kita bertemu dengan protagonis yang terlibat dalam cerita yang rumit, Jude Brannock, seorang penyelidik senior di The Kinship, sebuah organisasi yang mengkhususkan diri dalam investigasi yang terselubung dari penyelidikan skala besar / penyalahgunaan hewan industri. Jude dengan cemas merenungkan tentang penyelidik yang baru saja disewa, Time Mains trainee-nya, yang tiba-tiba tampak secara misterius hilang dalam tindakan. Investigative Trainee Tim Mains memulai misi independen untuk menyamar, mengumpulkan, mendokumentasikan dan melaporkan pelanggaran di perusahaan yang ditargetkan Amaethon Industries. Setelah serentetan kontak yang sedikit atau tidak ada sama sekali dari tim, Jude memulai sebuah misi yang intens untuk menemukan simpatisan yang hilang itu untuk mencapai kebenaran keberadaannya, terutama setelah pesan samarnya tentang “sesuatu yang besar”. Namun, minat Jude pada misteri menghilangnya Tim ternyata lebih dari sekadar jenis kekhawatiran “platonis” atau “kawan seperjuangan” karena ternyata keduanya telah memulai hubungan gelap yang harus dijauhkan dari pandangan. .

Sementara itu, seiring dengan kemajuan upaya investigasinya yang berlanjut, Jude mendapati dirinya menghadapi masalah kesehatan pribadi yang melemahkan. Perasaannya yang intim terhadap Tim membawa misteri yang semakin dalam ketika dia mendengar bukti dari perilakunya yang tidak menyenangkan, termasuk penggunaan narkoba, dan hubungan asmara yang intens dengan seorang wanita muda, sementara dia seharusnya bekerja dalam penyidikan rahasia. Sekarang jelas baginya bahwa Tim mungkin bukan lelaki yang dia pikir bisa dia percayai tidak hanya dengan pekerjaan penting yang sepenuh hati dan belum lagi dengan hatinya.

Pada dasarnya, secara keseluruhan, Eksperimen ternyata merupakan bacaan yang berdiri sendiri yang baik yang menurut saya kreatif dan memuaskan sebagai bacaan misteri. Pada akhirnya, kisah itu memikat saya dengan sebuah misteri yang semakin dalam dan semakin terpelintir ketika alur cerita berkembang berpusat pada subjek yang secara pribadi saya temukan kelegaan yang menyegarkan dari tarif genre genre yang biasa. Dan untuk penokohan, saya menemukan Jude sebagai tokoh sentral yang dikarang dengan baik yang sejarah pribadinya sendiri yang rumit tergelitik, seperti halnya elemen-elemen misterius lainnya dalam narasi yang penulis Robin Lamont lakukan dengan sangat baik untuk mencapai puncaknya, menjadi kohesif dan menarik. pekerjaan yang menggunakan ketegangan dengan baik. Saya menantikan buku-bukunya yang lain serta berharap untuk melihat The Experiment dijadikan film. Saya pikir itu akan bagus dan buku ini pasti harus dibaca.

Ulasan Buku : Sidney Sheldon Chasing Tomorrow

pengantar

Sidney Sheldon Chasing Tomorrow adalah novel yang saya senang baca tiga tahun lalu ketika saya mendapat tekanan dari tugas-tugas saya. Saya telah meminta saudara lelaki saya untuk membeli beberapa novel Sidney dan membayarnya dengan baik. Maju cepat hari ini di lingkungan seram rumah baru saya ketika malam menjelang, saya pikir membaca novel adalah cara yang bagus untuk melupakan semuanya dan bahkan saya sendiri. Itu sebabnya saya memegang buku untuk menulis ulasan.

Tentang Buku

“Chasing Tomorrow” adalah kelanjutan dari novel “If Tomorrow Comes”, juga ditulis oleh Sidney. Keduanya memiliki misteri, kesedihan, dan puncak dari ekstasi dan sukacita. Tokoh utama, Tracy Whitney adalah penipu dan begitu juga suaminya, Jeff. Setelah memainkan permainan nakal dan korup pada orang jahat dan membuat kekayaan yang tidak baik, keduanya memutuskan untuk menetap di novel yang berlanjut “Chasing Tomorrow”. Kesalahpahaman mengarah pada perpisahan mereka dan tidak peduli seberapa besar Jeff mencari dia, dia tidak menemukan jejaknya. Kemudian Tracy, memiliki putranya (yang tidak diketahui Jeff), bermain-main dan bahagia tinggal di sebuah peternakan di atas gunung dengan tetangga lajang lamanya. Kemudian secara bertahap dia mengetahui melalui seorang detektif polisi bahwa kehidupan Jeff dalam bahaya di Eropa dan seseorang yang cerdik di belakang layar memainkan permainannya di atas mereka. Tracy ingat bagaimana Jeff pernah menyelamatkan hidupnya (seperti yang diriwayatkan oleh Sidney dalam novel pertama “If Tomorrow Comes”). Karena itu, ia meninggalkan putranya dalam perawatan tetangganya dan terbang ke Eropa setelah permainan teka-teki yang diatur oleh orang cerdik di atas mereka.

Orang ini menyiksa Jeff dengan brutal pada tengkoraknya dan Tracy membuat waktu untuk membunuh penjahat dengan revolver kecilnya setelah perkelahian yang mengerikan. Polisi juga datang ke foto dan Jeff dibawa ke rumah sakit. Tapi Tracy tidak bisa tinggal di sisinya karena masa lalunya sebagai penipu dan permainan korup yang ia mainkan dan selingkuh dengan orang-orang yang diminati oleh detektif polisi lainnya sekarang. Jadi dia harus terbang ke putra dan tetangganya.

Ada rekonsiliasi Jeff dan Tracy di peternakan gunungnya. Tetapi Tracy memutuskan untuk tetap berpisah dan memberitahunya demi putra mereka. Jeff setuju dan pergi. Putranya memanggilnya Paman Jeff dan sedih melihatnya pergi. Dia bertanya pada ibunya apakah mereka akan bertemu Paman Jeff lagi karena dia benar-benar menyukainya. Tracy menjawab dengan halus, “Mungkin. Kamu tidak pernah tahu apa yang terjadi besok untukmu.”

Tentang Penulis)

Sidney Sheldon adalah penulis novel laris internasional, skrip televisi, film, dan drama Broadway, menempatkannya sebagai salah satu penulis paling produktif di dunia. Buku pertamanya, “The Naked Face” diakui oleh New York Times sebagai “novel misteri pertama terbaik tahun ini”. Akhirnya, masing-masing bukunya yang sangat populer mencapai No. 1 di daftar buku terlaris New York Times.

Novel, “Chasing Tomorrow” ini ditulis bersama oleh Tilly Bagshawe yang merupakan penulis laris internasional dari cukup banyak novel. Tilly dan keluarganya membagi waktu mereka antara rumah mereka di Los Angeles dan rumah pantai mereka di Pulau Nantucket.